Pertagas dan Krakatau Steel Sinergi Penggunaan Material Pipa Minyak Blok Rokan

1259
PENANDATANGANAN: Direktur Utama PT Pertamina Gas, Wiko Migantoro (kanan) bersama dengan Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Tbk, Silmy Karim menandatangani jalinan kerjasama pengadaan material pipa dari material produk baja HRC.

Jakarta (Wartabromo.com) – PT Krakatau Steel (Persero) Tbk dan PT Pertamina Gas menjalin kerjasama pengadaan material pipa dari material produk baja Hot Rolled Coil (HRC). Material HRC ini selanjutnya akan dilakukan tooling oleh Pertagas ke pabrikan pipa yang akan digunakan dalam pembangunan pipa minyak Blok Rokan di  Riau.

Penandatanganan kontrak ini dilakukan di Kantor Pertagas Jakarta pada Selasa, 16 Juni 2020 dengan memperhatikan protokol kesehatan Covid-19. Acara penandatanganan dilakukan oleh Direktur Utama Krakatau Steel, Silmy Karim dan Direktur Utama PT Pertamina Gas (Pertagas), Wiko Migantoro di kantor Pertamina Gas.

KONTRAK: Berkas yang berisi penandatanganan Kontrak payung pengadaan HRC proyek pipa minyak blok rokan di riau yang dilakukan oleh PT Pertagas dan PT Kratakatau Steel (Persero) Tbk.

Wiko mengatakan skema kerjasama yang dilakukan dengan Krakatau Steel ini merupakan inovasi baru yang dapat meningkatkan efisiensi dari sisi pengadaan pipa. “Penghematan yang kita lakukan dengan membeli langsung material dari KS kemudian dilakukan tooling ke pabrikan pipa ini bisa menghemat biaya hingga 16%,” ujarnya.

Wiko menambahkan, skema ini juga diharapkan akan berkontribusi terhadap upaya penyelesaian proyek pipa sepanjang 370 Km ini secara tepat waktu. Proyek ini ditargetkan dapat diselesaikan di semester kedua tahun 2021.

SAMBUTAN: Direktur Utama PT Pertamina Gas, Wiko Migantoro memberikan apresiasi usai penandatanganan jalinan kerjasama pengadaan material pipa dari material produk baja HRC dengan PT. Krakatau Steel (Persero) Tbk.

Selain itu, kata Wiko, kerjasama dengan Krakatau Steel ini juga merupakan bentuk komitmen afiliasi PT Pertamina (Persero) dan PT PGN Tbk ini dalam Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN). Utamanya sinergi BUMN dan anak usahanya dalam proyek-proyek strategis nasional.

Proyek pipa minyak Blok Rokan merupakan proyek strategis nasional dalam upaya mempertahankan produksi minyak di Blok Rokan pada saat terjadi alih kelola dari Chevron Pacific Indonesia ke Pertamina di 2021 mendatang.

SINERGI: Para pejabat dari PT. Pertagas dan PT Kratakau Steel. (Dari kiri); Direktur Strategi & Pengembangan Bisnis Pertagas Indra Setyawati, Direktur Komersial Pertagas,Achmad Herry Syarifuddin, Direktur Keuangan & Dukungan Bisnis Pertagas Tenny R.A. Rusdy, Direktur Utama Pertagas Wiko Migantoro, Direktur Teknik & Operasi, Rosa Permata Sari, Direktur Utama PT Krakatau Steel (Persero) Tbk Silmy Karim, Direktur Utama PT Krakatau Engineering (KS Group) Ahmad Hafidz Saubari dan Direktur Utama PT KHI Pipe Industries Utomo Nugroho.

Senada dengan Wiko, Silmy mengatakan, bahwa kerjasama ini merupakan wujud Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tetap berkomitmen dalam investasi dan ikut serta dalam menggairahkan perekonomian yang sedang dalam situasi terdampak  covid 19.

Silmy Karim juga mengungkapkan apresiasinya kepada pihak Pertagas untuk menggunakan baja Krakatau Steel dalam pembangunan infrastruktur distribusi gas dalam negeri.

Hal ini sejalan dengan arahan Presiden RI untuk menggunakan produk dalam negeri dalam pembangunan infrastruktur nasional. Pihaknya juga berkomitmen untuk menjaga kualitas produk dan ketepatan waktu pengiriman baja HRC kepada pihak Pertagas.

“Kami akan memastikan ketepatan tenggang waktu (lead time) pengiriman selama 4-6 bulan agar proyek diselesaikan tepat waktu dan tepat mutu. Total kuantitas HRC yang akan kami suplai ke Pertagas mencapai 53.600 metrik ton untuk skema pemipaan sepanjang lebih kurang 370 Km,” tutur Silmy.

Selain itu, Silmy menambahkan bahwa proyek jalur pipa di blok Rokan ini juga diharapkan akan menggerakkan kembali industri hilir dan industri pengguna sebagai upaya pemulihan perekonomian nasional dengan dukungan sinergi kerjasama antar BUMN maupun dukungan dari pemerintah.

“Krakatau Steel berkomitmen untuk mendorong dan turut serta dalam pembangunan infrastruktur, yang didalamnya termasuk juga investasi infrastruktur untuk menggairahkan industri pipa nasional tidak hanya terbatas pada pabrikan pipa BUMN, tetapi juga pabrikan pipa swasta, imbuh Silmy. (day/*)