Fatma Berupaya PKK Kota Pasuruan Sukseskan Urban Farming

951

 

Pasuruan (WartaBromo.com) —Tim penggerak PKK Kota Pasuruan bekerjasama dengan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan meluncurkan program Kawasan Rumah Pangan Lestari (KRPL).

Program ini sebagai bagian dari upaya TP PKK membantu Kota Pasuruan dalam menyukseskan program pertanian di perkotaan.

“Dengan adanya program KRPL ini kita bisa memanfaatkan lahan kosong yang ada di sekitar lingkungan kita. Dengan begitu kita bisa mewujudkan Kota Pasuruan menuju Urban Farming,” kata Ketua TP PKK Kota Pasuruan, Dra Hj Fatma Saifullah Yusuf di Pendopo Surga Surgi, Selasa (08/03/2022).

SIAP: Ketua TP PKK, Dra Hj Fatma Saifullah Yusuf (tengah) mengajak kolaborasi semua pihak dalam program urban farming di perkotaan.

Program KRPL tentunya sangat bermakna di tengah semakin sempitnya lahan pertanian di perkotaan seperti Kota Pasuruan.

“Jadi ini peluang sangat besar guna meningkatkan kreativitas dan kesejahteraan masyarakat. Sehingga Kota Pasuruan segera menuju Urban Farming atau pertanian dalam perkotaan,” kata Istri Wali Kota Pasuruan ini.

Baca Juga :   Mewujudkan Ketahanan Pangan di Kota Pasuruan

KRPL, lanjutnya sangat cocok karena tidak memerlukan lahan luas. Lahan-lahan sempit di sekitar rumah bisa digunakan.

“KRPL merupakan program pengembangan model rumah pangan yang dibangun dalam suatu Kawasan. Nantinya kita bisa memanfaatkan lahan kosong untuk bercocok tanam,” sambungnya.

Dengan program ini, maka pekarangan yang sempit bisa bermanfaat untuk pemenuhan kebutuhan pangan dan gizi keluarga melalui penyediaan aneka sayuran, buah dan aneka tanaman produktif.

“Ada pepaya, sawi, bayam, kangkung, terong, cabe ini bisa kita tanam di pekarangan rumah kita sendiri untuk memanfaatkan pekarangan yang ramah lingkungan demi pemenuhan kebutuhan pangan gizi keluarga,” tutur founder Fatma Foundation ini.

KRPL: Hj Fatma Saifullah Yusuf menyampaikan gagasan program Kawasan Rumah Pangan Lestari di Kota Pasuruan.

Menekankan pada proses penanaman mandiri, maka program ini menitikberatkan pada penggunaan pupuk organik yang aman. Pestisida anti hama juga bisa dibuat organik misalnya dengan memanfaatkan air tembakau, sabun cuci, daun paitan serta gerusan bawang.

Baca Juga :   Tingkatkan Produksi Ikan, Pemkot Pasuruan Siapkan 340 Bioflok

Selain sehat dan bisa memenuhi kebutuhan pangan warga, KRPL juga bisa dimanfaatkan menjadi kawasan wisata edukasi.

“Jadi, dengan kita bercocok tanam dengan memanfaatkan lahan pekarangan yang ada, kita bisa menumbuhkan wisata edukasi pertanian, dan nantinya lingkungan akan menjadi indah dan produktif,” harapnya. (day/*)

Website with WhatsApp Message
Follow Official WhatsApp Channel WARTABROMO untuk mendapatkan update terkini berita di sekitar anda. Klik disini.