Awas! Jual Rokok Ilegal, Bisa Berurusan dengan Hukum

1462

Lumajang (WartaBromo.com) – Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Lumajang, Yoga Pratomo kembali mengimbau pedagang rokok untuk tidak menjual rokok ilegal atau rokok yang tidak sesuai dengan ketentuan. Sebab, bisa berurusan dengan hukum.

Hal itu disampaikan saat Sosialisasi Ketentuan Di Bidang Cukai di Gedung Guru, Kecamatan Pasirian, Jum’at (19/11). Dijelaskan Yoga, menjual atau dengan sengaja mengedarkan Rokok Ilegal bisa terancam pidana dan denda sesuai dengan Undang-undang RI Nomor 39 Tahun 2007 tentang Cukai.

“Rokok ilegal tidak memberi pemasukan pada negara, dan terlebih itu nyalahi aturan, bisa berurusan dengan hukum,” jelasnya.

Beberapa sanksi yang bisa menjerat para oknum pengedar atau penjual rokok ilegal atau tidak sesuai dengan ketentuan tertera pada pasal 54 Undang-undang RI Nomor 39 Tahun 2007 tentang Cukai.

Baca Juga :   Rumah Produksi SS di Taman Dayu Bisa Capai 2 Kg Sebulan hingga Pemerintah Lanjutkan Eksplorasi Panas Bumi Arjuno-Welirang | Koran Online 18 Feb

Mulai dari pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 5 (lima) tahun. Dan/atau pidana denda paling sedikit 2 (dua) kali nilai cukai dan paling banyak 10 (sepuluh) kali nilai cukai yang seharusnya dibayar. Hal ini sesuai dengan

Sementara Marius Ronaldo Nanlessy, petugas Beacukai Probolinggo, lebih detail menjelaskan sanksi yang bisa diterima para oknum yang terlibat dalam peredaran rokok ilegal.

“Ini bisa berakibat penjara, kalau ada orang yang menawarkan rokok ilegal mending ditolak,” terangnya.

Berikut beberapa pasal yang mengatur tentang sanksi oknum yang terlibat pada peredaran rokok ilegal.

Pasal 55 C

Mempergunakan, menjual, menawarkan, menyerahkan, menyediakan untuk dijual, atau mengimpor pita cukai atau tanda pelunasan cukai lainnya yang sudah dipakai, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 8 (delapan) tahun dan pidana denda paling sedikit 10 (sepuluh) kali nilai cukai dan paling banyak 20 (dua puluh) kali nilai cukai yang seharusnya dibayar.

Pasal 56

Baca Juga :   Gunung Semeru Muntahkan Lava Pijar

Setiap orang yang menimbun, menyimpan, memiliki, menjual, menukar, memperoleh, atau memberikan barang kena cukai yang diketahuinya atau patut harus diduganya berasal dari tindak pidana berdasarkan undang-undang ini dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 5 (lima) tahun dan pidana denda
paling sedikit 2 (dua) kali nilai cukai dan paling banyak 10 (sepuluh) kali nilai cukai yang seharusnya dibayar.

Pasal 57

Setiap orang yang tanpa izin membuka, melepas, atau merusak kunci, segel, atau tanda pengaman sebagaimana diatur dalam undang-undang ini dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 2 (dua) tahun 8 (delapan) bulan dan/atau pidana denda paling sedikit Rp75.000.000,00 (tujuh puluh lima juta rupiah) dan paling banyak Rp750.000.000,00 (tujuh ratus lima puluh juta rupiah).

Pasal 58

Baca Juga :   Wih! Perangkat Desa di Lumajang Celurit Warga, Hanya Karena Tudingkan Telunjuk

Setiap orang yang menawarkan, menjual, atau menyerahkan pita cukai atau tanda pelunasan cukai lainnya kepada yang tidak berhak atau membeli, menerima, atau menggunakan pita cukai atau tanda pelunasan cukai lainnya yang bukan haknya dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 5 (lima) tahun dan/atau pidana denda paling sedikit 2 (dua) kali nilai cukai dan paling banyak 10 (sepuluh) kali nilai cukai yang seharusnya dibayar. (rul/**)