Sering Putus Nyambung dalam Hubungan? Ini Dampak Buruknya!

1007

Pasuruan (wartabromo.com) – Bagi beberapa pasangan, putus nyambung dalam hubungan merupakan hal biasa. Padahal hal pola hubungan seperti itu bisa menimbulkan dampak buruk.

Dinukil dari halodoc.com, menurut penelitian, sekitar 30 hingga 60 persen orang berusia dewasa pernah mengalami fase ini ketika terlibat dalam hubungan pacaran. Tentunya disebabkan karena berbagai faktor, seperti labil, egois atau bisa jadi menyesal karena masih saling mencintai.

Meski hubungan putus nyambung mungkin bisa berakhir baik, namun hubungan seperti ini justru berpotensi menimbulkan dampak buruk. Apa saja dampak buruknya?

Yuk, simak!

1. Mengalami Tekanan Psikologis

Dampak yang paling terlihat jelas adalah kesehatan mental seseorang menjadi terancam. Sebagaimana diketahui orang yang putus cinta pasti mengalami setres, sedih dan galau.

Baca Juga :   RSUD Bangil Datangkan Alat Pemulasaraan Jenazah Covid

Artinya, ketika putus nyambung orang akan merasakan setres berulang. Dimana lama kelamaan menyebabkan tekanan psikologis akut.

2. Rentan Terserang Penyakit

Ketika kesehatan mental terganggu, orang yang putus nyambung dalam hubungan akan mencari cara untuk membaagiakan diri. Bisa dengan makan makanan yang disukai secara over atau bahkan tidak selera makan sama sekali.

Kalau sudah seperti itu, maka tentu saja asupan gizi dalam tubuh tidak terjaga. Akibatnya seseorang lebih rentan terserang berbagai penyakit karena imunitas tubuh menurun saat setres.

3. Mudah Overthingking

Dampak berikutnya adalah menjadikan seseorang mudah overthingking. Kok bisa? Tentu saja, karena saat putus cinta seseorang akan berpikir keras mengenai mengapa hubungan bisa berakhir.

Baca Juga :   Abaikan Physical Distancing, Polisi Bubarkan Ngabuburit di Pelabuhan

Apapun faktor yang menyebabkan putus nyambung, baik benar atau salah dari salah satu pihak, tentu sebagai orang yang menjalani hubungan akan terus mengkoreksi diri. Misalnya, kenapa bisa putus nyambung, bagaimana agar tidak putus nyambung hingga bagaimana cara mengakhiri hubungan agar tidak putus nyambung lagi. (trj/may)