Irsyad Yusuf Pamit Sebagai Bupati Pasuruan – ‘Saya Titip Wak Mukidin’

238

Bangil (WartaBromo.com) – Bupati Pasuruan, Irsyad Yusuf dan Wakil Bupati Pasuruan, Mujib Imron terakhir kalinya ngantor di Graha Maslahat pada Jumat (22/9/2023) hari ini.

Dari pantauan di lapangan, ribuan karyawan berbaris rapi di sepanjang tangga naik menuju Graha Maslahat.

Mereka berdiri dengan membentangkan banyak spanduk kecil bertuliskan pujian dan terima kasih kepada Bupati Irsyad yang telah 10 tahun memimpin Kabupaten Pasuruan. Diantaranya “Matur Nuwon sudah membuat kami cinta sekali kepada Bapak”, “We Love You so Much Pak Bupati”, dan tulisan lainnya.

Usai memimpin Rakor bersama pimpinan OPD, Bupati-Wabup keluar dari Graha Maslahat dan langsung disambut dengan puisi berjudul “Terima Kasih Bupatiku“, dilanjutkan dengan convetty hingga aksi kendaraan pemadam kebakaran.

Tak sedikit para pejabat hingga staf yang berurai air mata tatkala harus berpisah dengan Gus Irsyad-Gus Mujib.

Baca Juga :   Bupati Pasuruan Nyalon Ketua PSSI

Direktur RSUD Grati, drg Dyah Retno Lestari misalnya. Ia mengaku merasa kehilangan, lantaran adanya RSUD Grati merupakan ide dan gagasan Bupati agar ada fasilitas kesehatan (faskes) rujukan untuk menjangkau masyarakat yang tinggal di wilayah timur.

“RSUD Grati bisa berdiri megah dan melayani masyarakat ya karena beliau. Makanya rasanya berat sekali melihat beliau harus selesai dan meninggalkan kita semua,” ungkapnya.

Di hadapan ribuan pegawai, Gus Irsyad mengaku terharu dan tidak menyangka ada kejutan yang diberikan karyawan dan pegawai Pemkab Pasuruan di hari terakhirnya sebagai Bupati Pasuruan.

Ia pun mengucapkan terima kasih atas dedikasi, dukungan dan kerja keras seluruh karyawan hingga di 10 tahun kepemimpinannya.

“Dari hati yang paling dalam, saya ucapkan matur nuwon. Saya gak ingin menangis lagi, karena sudah habis air mata saya dalam beberapa hari ini. Pokoknya matur nuwon sanget,” ucapnya.

Baca Juga :   Dispendukcapil Kabupaten Pasuruan Punya "Bapak" Baru, Siapa Ya?

10 tahun kepemimpinannya sebagai Bupati Pasuruan, Gus Irsyad bersyukur bahwa 10 kali pula Pemkab Pasuruan meraih predikat Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP). Predikat tersebut menjadi bukti bahwa mindset aparatur sipil negara telah berubah menjadi ASN yang menegakkan kejujuran dan bertanggung jawab terhadap program dan kegiatan apa saja yang sudah direncanakan.

“10 kali Opini WTP menjadi bukti bahwa mindset ASN harus berubah. Harus menjadi lebih baik lagi, profesional, jujur dan bertanggung jawab pada segala program dan kegiatan yang sudah direncanakan,” tegasnya.

Lebih lanjut Gus Irsyad menegaskan bahwa selama 10 tahun, banyak prestasi dan penghargaan yang diraih Pemkab Pasuruan. Atas capaian tersebut, ia mengaku bersyukur karena dikelilingi orang-orang terbaik yang berdedikasi tinggi dan bekerja dengan ikhlas.

Baca Juga :   Libur Panjang Akhir Pekan, Bupati Larang ASN dan Keluarga Bepergian

“Saya bersyukur memiliki orang-orang yang terbaik, wabup terbaik, sekda sampai kepala OPD yang terbaik. Pada akhirnya pencapaian 10 tahun terakhir adalah hasil kerja keras, kolaborasi seluruh staf dan Kepala OPD. Terima kasih saya ucapkan atas kerja samanya selama ini,” ucapnya.

Di akhir pernyataannya, Gus Irsyad titip pesan agar Inovasi Wak Mukidin tetap dilanjutkan oleh pemimpin berikutnya. Lantaran terbukti berhasil menciptakan generasi penerus yang tak hanya cerdas dalam hal akademik, namun menjadi pribadi yang berakhlaqul karimah.

Selain itu, penataan Bangil sebagai Ibukota Kabupaten Pasuruan diharapkan dapat terus dilaksanakan agar semakin memperkuat wajah daerah.

“Saya cuma titip Wak Mukidin dilanjutkan terus, disempurnakan agar semakin ideal dan penataan Ibukota yang lebih asri, cantik, sehingga Kabupaten Pasuruan jauh lebih sejahtera dan lebih baik ke depannya,” tutupnya. (mil/yog)