3 Juta Warga di Jatim Terima BLT Migor dari Kemensos

431

BLT Minyak Goreng menjangkau 20,65 juta KPM yakni sebanyak 18,8 juta KPM BPNT dan 1,85 juta KPM PKH. Bantuan diberikan dengan indeks Rp100 ribu/bulan selama 3 bulan (April, Mei, Juni) yang diberikan sekaligus pada bulan April.

Bantuan Kemensos untuk Provinsi Jawa Timur secara keseluruhan BPNT menjangkau sebanyak 3.098.115 KPM dengan nilai Rp619.623.000.000, BLT Minyak Goreng sebanyak 3.098.115 KPM dengan nilai Rp929.434.500.000, PKH Tahap II  mencakup 1.520.660 KPM dengan nilai Rp1.046.936.650.000, dan ATENSI sebanyak 1.501 PM sebesar Rp1.433.270.000  (lansia, disabilitas, dan YAPI).

Untuk Kabupaten Sumenep, BPNT sebanyak 127.159 KPM sebesar Rp.25.431.800.000, BLT Minyak Goreng sebanyak 127.159 KPM sebesar Rp38.147.700.000, PKH tahap II sebanyak 51.597 KPM sebesar Rp37.043.425.000, Atensi sebanyak 16 PM sebesar Rp80.900.000.

Baca Juga :   Migor Masih Langka, Pedagang di Kota Pasuruan Milih Kulakan via Online

Untuk Kabupaten Gresik, BLT Minyak Goreng menjangkau 76.834 KPM dengan total bantuan Rp23.050.200.000, Program Sembako/BPNT diterima 76.834 KPM dengan total bantuan Rp46.100.400.000. PKH Kabupaten Gresik sebanyak 41.790 KPM dengan total Rp30.855.700.000.

Untuk Kota Surabaya, bantuan ATENSI dinikmati oleh 732 KPM dengan nilai Rp540.520.000. (yog/yog)Spontanyog/yog)Spontan para ibu penerima bantuan menyampaikan kurang banyak dan berharap ditambahkan besarannya.

“Kurang pak ” Teriak ibu-ibu
Dalam kesempatan tersebut Presiden Joko Widodo mengapresiasi langkah cepat dan tepat Kemensos dalam penyaluran BLT Minyak Goreng. Presiden melihat secara langsung bantuan tersebut menyebar sangat cepat di seluruh Indonesia dan diterima tepat sasaran.

Sementara itu Mensos Tri Rismaharini menyampaikan bahwa penyaluran bansos khususnya BLT Minyak Goreng masih terus berlangsung. Sejauh ini tidak ada kendala dan terus berjalan sesua target dari pemerintah.

Baca Juga :   Minyak Goreng Tetiba “Menghilang”, Begini Kata Disperindag Pasuruan

” Progesnya dalam salur BLT Minyak Goreng cukup menggembirakan. Insya Allah sesuai arahan Presiden, sebelum Lebaran sudah bisa dituntaskan,” kata Mensos.

Executive Vice President Regiional Jawa-Bali-Nusa Tenggara Agus Aribowo menyatakan, salur BLT Minyak Goreng berjalan dengan baik. Data BLT Minyak Goreng di Jawa Timur sebanyak 3.098.115 KPM. Sampai saat ini sudah tersalur sebanyak 2.346.892 KPM
(75,75%),” kata Agus.

BLT Minyak Goreng menjangkau 20,65 juta KPM yakni sebanyak 18,8 juta KPM BPNT dan 1,85 juta KPM PKH. Bantuan diberikan dengan indeks Rp100 ribu/bulan selama 3 bulan (April, Mei, Juni) yang diberikan sekaligus pada bulan April.

Bantuan Kemensos untuk Provinsi Jawa Timur secara keseluruhan BPNT menjangkau sebanyak 3.098.115 KPM dengan nilai Rp619.623.000.000, BLT Minyak Goreng sebanyak 3.098.115 KPM dengan nilai Rp929.434.500.000, PKH Tahap II mencakup 1.520.660 KPM dengan nilai Rp1.046.936.650.000, dan ATENSI sebanyak 1.501 PM sebesar Rp1.433.270.000 (lansia, disabilitas, dan YAPI).

Baca Juga :   Demi Migor Murah, Warga di Kota Pasuruan Rela Antre Mengular

Untuk Kabupaten Sumenep, BPNT sebanyak 127.159 KPM sebesar Rp.25.431.800.000, BLT Minyak Goreng sebanyak 127.159 KPM sebesar Rp38.147.700.000, PKH tahap II sebanyak 51.597 KPM sebesar Rp37.043.425.000, Atensi sebanyak 16 PM sebesar Rp80.900.000.

Untuk Kabupaten Gresik, BLT Minyak Goreng menjangkau 76.834 KPM dengan total bantuan Rp23.050.200.000, Program Sembako/BPNT diterima 76.834 KPM dengan total bantuan Rp46.100.400.000. PKH Kabupaten Gresik sebanyak 41.790 KPM dengan total Rp30.855.700.000.

Untuk Kota Surabaya, bantuan ATENSI dinikmati oleh 732 KPM dengan nilai Rp540.520.000. (yog/yog)