Pegon

432
“Nulis pegonnya bagus dan rapi. Coba dibaca nduk.”

Oleh: Maya Rahma

HAMPARAN sawah terbentang luas. Semilir angin pun segar terhirup hidung. Ah.. mungkin ini yang dinamakan cocok untuk hawa-hawa milenial mau tobat.

“Assalamualaikum,” ucap Abi di depan pintu sebuah bangunan dengan arsitektur tua, namun masih kokoh itu.

“Waalaikumsalam. Monggo pinarak. Tamunya kiai nggeh?” Jawab seorang laki-laki yang muncul dari dalam rumah.

Aku, abi dan umi akhirnya dipersilahkan masuk bertemu kiai Abdullah. Abi bercerita kepada kiai keinginannya supaya aku bisa belajar agama lebih dalam lagi di Pondok Pesantren ini selama liburan semester.

“Anaknya ini masih semester empat kiai. Cari tempat mondok di kota yang terpercaya itu susahnya bukan main. Jadi ada kesempatan liburan agak panjang, langsung saya ajak kemari atas saran pak dhe-nya. Sinta bukan anak badung kiai. Cuma saya khawatir sama pergaulan anak zaman sekarang,” jelas Abi.

“Nggeh le, mondokno lare niku gak mesti pas mbandel. Sinau agama iku wajib hukume. Ilmu damel dunyo lan akhirat soale. Wis gak perlu kuatir. Marene nduk Sinta kersane direncangi santri-santri,” tegas Kiai.

Abi dan umi akhirnya pulang. Aku pun diantar sama santri di sini ke kamar yang bakal jadi tempat istirahatku selama mondok.

“Ini kamarnya nduk. Jangan kaget ya, di sini satu kamar isi 15 santri. Karena samian nggak bakal lama di sini, jadi dipinjami kasur lantai sama temen-temen pengurus,” kata mbak Mar’ah. Dia katanya salah satu pengurus senior di sini.

Sebenarnya aku nggak kaget sih dengan kamar yang bakal ku tempati. Pak Dhe sudah wanti-wanti kalau pondok ini ya satu kamar isinya banyak orang. Tapi kok ya super berantakan begini orangnya. Bismillah betah.

Fiuh…

“Ayo Sin, waktunya ngaji. Sekarang yang ngajar Gus Ahmad. Jaga pandangan,” kata Dara.

Aku berkenalan dengan tiga orang kawan. Namanya Dara, Silvy dan Arba’. Ketiganya kayaknya sih baik, agak ndablek tapi masih polos.

“Santri baru? Namanya siapa? Saya Rere,” kata seorang perempuan berkudung ungu kepadaku di kelas.

Perkenalan singkat basa basi kami berakhir setelah gus Ahmad rawuh. Hampir semua santri khusyuk mendengarkan ngaji gus Ahmad.

“Sin, kok gak nulis pegon? Ini harusnya diterjemahkan pakai pegon kayak aku begini,” ujar Rere.

Kalau kamu nggak tahu, pegon ini merupajan abjad arab untuk menulis bahasa Jawa, Madura atau bahasa lain. Huruf ini digunakan saat ngaji kitab kuning di pondok pesantren.

“Nggak bisa re, aku baru saja mondok. Gimana dah itu nulisnya?” Jawabku.

“Walah, mosok kamu nggak bisa nulis pegon sampek segede ini? Lah kamu kalau ngaji dulu belajar apa emang?” Sahut mbak Lita.

“Ya ngaji Qur’an, bukan kitab kuning kayak gini,” lanjutku.

“Udah, nggak perlu didengerin Rere sama Lita. Kamu fokus aja,” bisik Arba’ dikupingku.

Akhirnya aku kembali fokus mengaji.

Rutinitas ini aku jalani setiap hari hingga sekarang tepat bulan pertama mondok.

“Wah sudah mulai nulis pegon ya. Sik sik, hahhahahaha piye tho Sin tulisanmu kok belepotan ngene iki. Opo nggak tau nulis hijaiyah,” kata Rere.

“Byuh deloken tah Lit, Sinta iki lucu. Tulisane sampek tekan pojok-pojok sangking gedene. Yaopo mocone nek ngene jal,” lanjut Rere.

“Jenenge sik ajar Re. Ya sakmene kemampuanku. Lagek aku gak katek melok lomba kaligrafi, nggak perlu apik-apik nemen,” sahutku sambil beralih tempat duduk.

Males banget mau nanggepin si Rere. Sebulan mondok, ada aja yang dikomentari. Komen kitab gak disampul lah, bolpoin tebel jelek buat nulis di kitab lah. Hadeh.

“Sint sinta. Kowe rajin bener belajar pegon. Aku bae sing mondok mulai SMP ora nulis pegon,” ujar Dara.

“Cuma pengen iso ae. Cek gaya iso nulis jenengku ndek buku ambek hijaiyah koyok santri liyane,” sahutku.

“Halah ndombos. Ngomong ae kate pamer. Palingan ape nulis ndek facebook nggawe hijaiyah. Paduke dikiro nytatus nggawe boso arab, nggletek pegon,” balas Dara.

“He gemblung. Pengalaman yo? Hhahaha. Emang ono sing model ngunu kae? Tanyaku.